Ads 468x60px

Rabu, Mac 11, 2009

Muhasabah Perjuangan

"Sorryla.. ana tak sempat study lagi. Nanti lecturer tanya fitnah tak boleh jawab..."

"Ala... min tu tak buat keje langsung. sekurang-kurangnya cat baner ke, tampal poster ke... tolong buat air ke...."

"Ana rase... sahabat-sahabat yang lain ni perlu ditarbiyah, kita bagi tekanan kerja skit kat diorang biar rase susahnya dan sedar..."

Bukan mudah melalui liku-liku perjuangan. Pengorbanan dalam segenap segi amat diperlukan sama ada motivasi dalaman(emosi), kekuatan fizikal, masa belajar tertunggak, dan banyak lagi.. Quotation di atas hanya sebahagian dari keluhan yang seringkali terulang di bibir-bibir sahabat saya dan mungkin diri saya sendiri. Saya tidak menafikan, keseronokan dalam melalui detik-detik mengenal perjuangan dakwah Islam amat dirasai. kenapa? kerana dari jalan inilah, saya dapat mengenal siapa sahabat dan siapa sebaliknya... Saya dapat menilai, siapa yang dapat membantu saya mendekati Allah dan RasulNya berbanding mereka yang melalaikan saya. Amat rugi sewaktu ketika saya menolak untuk turut serta dalam perjuangan.


Suatu ketika dahulu, saya dan nazifah berbincang tentang jemaah dan perjuangan. Suasana di Nilam Puri benar-benar mentarbiyah diri. Saya mempertikaikan peranan kita selaku pelajar, anak, dan sebagainya. Malah, saya menganggap semua itu adalah halangan yang besar buat saya untuk terlibat aktif dalam dakwah. Saya pernah mengatakan.. " saya perlu selesaikan masalah diri saya dan keluarga saya sebelum saya terlibat sepenuhnya dalam gerakan dakwah, saya belum bersedia, saya takut tidak mampu..." Itu adalah kata-kata saya sewaktu berada di Nilam Puri.


Tapi, dalam setiap kata-kata yang saya ungkapkan saya akan fikir-fikir dan fikir selepas tu. "Benarkah aku tidak mampu.. hmm (lama2) abaikan."


Masha allah, hati ini malas ke usrah, tapi semalas-malas pun tanpa sedar semua usrah pun pergi. Entah dari mana kudrat datang sampai usrah 'lain' pon join.


Suatu masa yang lain, saya berbincang dengan sahabiah lain, yasmira (teman selamanya). Kenapa dan kenapa... semua saya pertikaikan. Kenapa panggil macam pesalah.. kenapa garang sangat... kurang self confidentla... Tetapi bincang dan bincang, semua jawapan timbul dalam perbincangan tanpa sedar.. Seolah-olah saya sedar, ya Allah... kenapa aku tidak tersedar akan perkara ini. Kenapa sekecil-kecil perkara ini di anggap satu halangan oleh aku untuk buat gerak kerja dakwah???.

Satu perkara yang kita perlu sedar, beza menjadi individu yang bergerak sepenuh masa untuk berdakwah dan belajar berbanding individu yang belajar amat ketara. Saya melihat kepada istimewanya saya dalam perjuangan ini. Jika dulu, saya seolah-olah seorang individu yang tau cakap " NAK BUAT MACAM MANA? doh lagu tu.." ..tapi hari ini, saya belajar untuk lebih berani menyuarakan yang hak dan batil.. benar dan salah... Saya mula mengenal tokoh pejuang ikhwah Imam Hasan al-Banna, Hasan alHudhaibi, umar Tilmisani, Sayyid Qutb, Mustapha Masyhur, zainab alghazali, dan lain-lain. Saya bangga mengenali tokoh-tokoh tersebut.

Mata saya celik... Sedikit demi sedikit diri semakin terdidik, kenal diri sendiri, peranan terhadap ayah dan mak, peranan terhadap keluarga, dan penting sekali peranan kita terhadap agama Allah swt. Antara lain yang menyeronokkan ialah, dapat mengenal sahabat-sahabat yang baik dari segi akhlak dan tarbiyyah.. Saya suka melihat dan menilai kembali, sahabat-sahabat sekelilingku... mereka yang terlalu mangambil berat kan dakwah, terlalu peka dengan isu politik semasa, isu-isu Islam, tarbiyyah ahli gerakan, bijak dalam pengurusan dan sebagainya. Indahnya apabila kami saling melengkapi. MASHA ALLAH...

Panjang saya mencoretkan, muhasabah bagi diri saya. Saya menganggap masa lalu adalah pengalaman bermakna untuk saya jadikan muhasabah. Bagaimana saya boleh berada di tempat ini? Adakah sudah cukup bagi diri ku sekadar ini? Muhasabah diri, muhasabah tarbiyah kendiri, muhasabah pengorbanan dan sumbangan diri ini untuk Islam..... Muhasabah dan muhasabah dan muhasabah dalam perjuangan. wallahua'lam.

HambaMU yang lemah,
RS

1 ulasan:

Ana_Musafir berkata...

salam ummu,,
em. semoga ummu thabat dalam pjuangan..amin..