Ads 468x60px

Rabu, April 29, 2009

Nak Jadi Ape?

Dengan namaMu ya Allah swt...

Alhamdulillah, fasa exam exam bagi diri saya semakin di penghujung. InsyaAllah esok merupakan paper last saya bagi semester ni. Saya mula tersedar, rupa-rupanya saya dan sahabat2 batch akan memasuki tahun 3, ia mungkin tahun akhir bagi sebilangan dari kami dan belum akhir bagi diri saya. Begitu juga dengan abang-abang dan kakak-kakak di tahun akhir, yang sebelum ini bertungkus lumus menyiapkan paper project semester ni. Sebilangan mereka khabarnya, akan memasuki alam kerja, 'hidup baru', atau ada yang ingin meneruskan pelajaran di peringkat yang lebih tinggi. Semoga mereka dipermudahkan..

Saya terimbau suatu ketika, saya dan sahabat-sahabat pernah membincangkan mengenai cita-cita dan perancangan selepas keluar dari kampus Uni.Malaya. Bagaimana kita ingin berperanan dalam masyarakat? Sebilangan dari kami menjawab,

InsyaAllah, ana akan menjadi ahli politik di kawasan ana.

Yang lain pula,

Ana akan memastikan setiap sekolah di Malaysia ada sistem pentarbiyahan tersendiri agar generasi muda tidak mudah hanyut dengan budaya-budaya tak senonoh.

Tidak kurang juga, ada yang berkata...

Ana ingin menternak lintah!

yang lain menyambut,
Ana ingin mengembala kambing dan lembu.

Ana ingin menjadi Murobbi atau pendidik

Ana nak terlibat dalam consultant....
Bagi diri saya pula...

Mungkin saya akan memperkasakan skill multimedia (ye ke?) tidak sebenarnya sebab hakikatnya saya cukup malas melibatkan diri dalam multimedia and design... hehe.. Sebenarnya dilubuk hati saya ingin memperkasakan ilmu agama di peringkat lebih baik. Tidak semestinya bersijil tetapi hakikatnya....berguru adalah lebih baik. insyaAllah...

Dan peranan saya dalam masyarakat, ada perancangannya. tetapi bertindak dahulu sebelum menyatakannya adalah lebih baik. Perkongsian mungkin boleh dibuat nanti2. Moga dipermudahkan.





BERDAKWAH DI SEMUA PERINGKAT

Baru-baru ini kerap menjadi persoalan dalam diri saya,

1) Bagaimanakah cara yang terbaik untuk memastikan dakwah Islam sampai ke setiap sudut dan peringkat umur?

2) Siapakah yang berperanan untuk memastikan dakwah di peringkat Politik, Hiburan, Ekonomi, Sains, Sukan, Masyarakat dan sebagainya sampai pada yang sepatutnya?

3) Bagaimana saya mampu untuk membawanya? Bagaimanalah generasiku nanti? Adakah lebih teruk??? Moga aku bukanlah orang yang futur dari jalanMU. Na'uzubillah.


LUPA

Sebenarnya, saya terlupakan firman Allah swt :

“Dan hendaklah ada di antara kamu, satu golongan yang mengajak (manusia) kepada kebaikan, menyuruh kepada yang ma’ruf,melarang dari kejahatan dan merekalah orang-orang yang beuntung” (Surah Ali-’Imran : Ayat 104)
“Kamu adalah sebaik-baik ummat yang dilahirkan untuk (kemaslahatan) manusia, kamu MENYURUH (mengajak) harus kepada yang ma’ruf (kebaikan) dan kamu MENCEGAH dari kemungkaran serta kamu BERIMAN dengan Allah”.
(Surah Ali-’Imran: Ayat 110)
Saya berada dalam satu kumpulan dan kelompok! Saya tidak berseorangan dalam dakwah. Saya ada ramai sahabat-sahabat yang menginfakkan diri habis-habisan untuk Islam. Masha Allah. Cuma yang perlu kami lakukan adalah, membuat strategi secara rapi mengenai bagaimana kita ingin mencapai dakwah Islam secara lebih menyeluruh.


KITA PERLUKAN STRATEGI!
Ya, kita perlu ada strategi dan kesediaan diri untuk berperanan sebagai agen dakwah Islam.

Mengikut Kitab " Bagaimana Menyeru kepada Islam" karangan Fathi Yakan;

Para da’ie yang bergerak di dalam gerakan Islam pada hari ini sangat
berhajat kepada suatu manhaj kerja dalam kerja-kerja mereka - dan sudut fikrah dan harakah sebagai landasan perjalanan dalam usaha mereka menyeru manusia kembali kepada Islam. Mereka memerlukan manhaj yang disusun dengan jelas, teliti lagi terperinci agar darinya dapat melihat dengan terang jarak perjalanan yang akan ditempuhi, ciri-ciri khusus serta sifat-sifatnya. Perkara-perkara ini sangat penting diketahui untuk diambil sebagai pedoman agar para da’iee tidak terseleweng dari jalan sebenar dalam kerja-kerja da’wah mereka. Dengan demikian tidak lagi dikhuatiri mereka melakukan sesuatu yang merugikan Islam pada hal mereka menyangka mereka melakukan kebaikan untuk Islam.
Oleh itu jelas, sebagai daie tidak dapat tidak kita pasti akan di uji dengan pengorbanan.

Sesungguhnya anda sudah dicalonkan unuk tugas itu....
Jika anda telah mengerti hal itu....,
Maka anda perlu mempersiapkan diri....,
Agar jangan sampai tejadi...,
Anda dikenang orang di samping kegagalan

Kita sememangnya akan berhadapan dengan masyarakat, kita akan menghadapi mehnah dalam masyarakat, kerja masing-masing yang sehingga menuntut diri kita untuk terus bersabar, bijak menghadapai situasi dan sebagainya. Suatu hari, kita akan berhadapan dengan mereka yang mempertahankan kebudayaan, adat, cara berfikir dan segala ajaran yang bersifat Jahilyyah! Dari sudut ini, kita seharusnya bersedia dan kenal pasti peranan kita nanti dalam masyarakat.
“Barangsiapa yang takut kepada Allah, tentu ia tidak akan maju-mundur. Barangsiapa yang tidak maju-mundur tentu akan sampai ke tempat tujuan. Ketahuilah, bahawa barang dagangan Allah itu mahal, Ketahuilah, bahawa barang dagangan Allah itu ialah syurga”
(Hadith Riwayat: Tirmidzi dan Al-Hakim).
“Barangsiapa menyembunyikan sesuatu ilmu, pada hal dengan ilmu itu Allah memberi manfa’at kepada manusia dalam masalah agama, maka kelak di hari qiamat ia akan dikekang oleh Allah, dengan kekang dari api neraka.”
(H.R. Ibnu Majah)
Dan terakhirnya, saya ingin berkongsi pesanan Rasulullah Sallallahu ’alaihi Wasallam.

Ertinya:

“Tidak ada seorang pun di antara Nabi-nabi, yang dibangkitkan oleh Allah sebelum aku, yang tidak mempunyai ”Hawary,” sahabat-sahabat yang terdekat kepada beliau dari kalangan umatnya, dan yang secara langsung menerima Sunnah-nya dan mengikuti perintahnya. Kemudian kelak akan muncul satu generasi, yang mengatakan sesuatu yang tidak mereka perbuat, dan suka memperbuat sesuatu yang tidak diperintahkan kepada mereka. Maka barangsiapa yang berjuang menghadapi mereka dengan tangannya, maka dialah orang yang beriman. Dan barangsiapa yang berjuangan menghadapi mereka dengan lidahnya, maka dialah orang yang beriman.

Dan barangsiapa yang berjuangan menghadapi mereka dengan hatinya, maka dialah orang yang beriman. Dan di bawah tingkatan itu, tidak ada lagi suatu keimanan, walaupun hanya seberat sebiji bayam.”
(Hadith riwayat Muslim)

Wallahua'lam
Mujahidah RS.

2 ulasan:

moja de guevara berkata...

salam.. ana stuju sangat dgn pendapat akak.. kalo suma jadi politika sapa nak jadi artis yang islami??? (akak kot??) :P

Mahasiswa Islam berkata...

wslm... isk. banyak lagi tempat. artis juga der nak bagi. Nta la , si kritikal daie.. ;)